Minggu, 05 November 2017

Pekerjaan Wedding Organizer

Apa Saja Yang Dilakukan Oleh Wedding Organizer –
Walaupun tampaknya pertanyaan sederhana, jawaban untuk "Apa yang Wedding Organizer Lakukan?" Perubahan dengan masing-masing dan setiap klien Wedding Organizer memutuskan untuk bekerja dengan. ketidakpastian ini adalah salah satu alasan utama bidang perencanaan pernikahan begitu menarik bagi banyak orang. Jika Anda adalah tipe orang yang menikmati (! Tapi menarik) lingkungan kerja yang dinamis dan tak terduga, menjadi Wedding Organizer mungkin karir yang sempurna untuk Anda.

KONSULTASI AWAL
Konsultasi awal antara perencana dan klien berfungsi untuk mengatur landasan untuk apa klien mengharapkan dari perencana dan apa yang klien berencana untuk melakukan. klien dapat menjadi pengantin, pengantin pria, ibu atau ayah dari pengantin wanita, ibu atau ayah dari pengantin pria atau kombinasi dari orang-orang ini. Terserah, Anda, Wedding Organizer, untuk mencari tahu siapa klien sejati Anda (atau klien) akan, dan dengan demikian yang pendapatnya itu adalah yang paling penting untuk mengambil di atas semua orang lain. Dalam kebanyakan kasus, ini tentu saja menjadi pengantin.

Ketika Wedding Organizer pertama kali bertemu dengan klien, percakapan harus terdiri dari hanya menjelaskan paket yang tersedia dan secara singkat membahas jenis pernikahan yang diinginkan klien. Biasanya, Wedding Organizer disewa baik untuk Full Service atau Hari-Koordinasi, dan sangat penting bahwa perencana sepenuhnya menjelaskan kepada klien apa yang termasuk dalam masing-masing paket mereka.

Ingat bahwa sebagai Wedding Organizer Murah, Anda harus menawarkan kedua layanan ini; klien akan selalu membiarkan Anda tahu mana dari dua yang mereka butuhkan. Seorang perencana pernikahan biasanya akan memiliki daftar dicetak dari apa yang termasuk dalam masing-masing paket mereka; Namun, kebutuhan setiap klien akan masih bervariasi tergantung pada tema, venue, anggaran, vendor dan kepribadian klien. Spesifik saran atau vendor arahan tidak dibahas sampai kontrak ditandatangani dan klien membayar deposit.

HARI KOORDINATOR
Kebanyakan pengantin telah melihat ke depan untuk hari pernikahan mereka sejak mereka masih kecil, dan banyak menolak untuk membiarkan orang lain berencana rincian pernikahan mereka selain diri mereka sendiri! Karena itu, pengantin ini juga mengakui bahwa hari pernikahan mereka harus sekitar kenikmatan dan kebahagiaan, tidak menekankan setiap detail berjalan sesuai rencana dan koreografi setiap segmen pernikahan mereka untuk kesempurnaan. Dalam hal ini, mereka akan membutuhkan bantuan seorang wedding planner bekasi .

Sejak pengantin ini sudah diurus semua persiapan pra-wedding, dan semua yang mereka butuhkan adalah bantuan pada hari pernikahan mereka, apa yang mereka akan cari adalah seorang koordinator . Dan tentu saja, menjadi  Wedding Organizer Murah ,  Anda akan menawarkan layanan paket wedding murah ini untuk pengantin beruntung Anda!

Sebagai Koordinator, tanggung jawab utama Anda akan melihat lebih dari kontrak untuk masing-masing vendor klien yang telah memilih untuk menyewa. Anda kemudian akan akan menghubungi vendor sekitar satu minggu sebelum pernikahan dan memperkenalkan diri dan memastikan Anda memiliki hari yang akurat dari informasi kontak untuk masing-masing.

Untuk memastikan hari pernikahan mulus, seorang perencana pernikahan harus membuat timeline rinci menggabungkan fotografer waktu, DJ atau waktu band dan waktu mereka sendiri untuk seluruh durasi pernikahan. Pengantin, pengantin pria, keluarga mereka, fotografer dan DJ harus menyetujui waktu untuk memastikan semua orang di sync. Salinan harus diberikan kepada semua orang di pesta pernikahan di latihan, juga.

Wedding Organizer harus memastikan bahwa semua orang yang ada di pesta pernikahan atau akan diantar ke upacara menghadiri latihan pernikahan, jika memungkinkan. Ungkapan " Koordinator" adalah sedikit keliru karena Anda akan bertanggung jawab atas latihan pernikahan juga, yang biasanya berlangsung satu atau dua hari sebelum pernikahan. Ini adalah kesempatan terakhir Anda untuk menuntaskan semua rincian penjadwalan dengan pengantin dan pengantin pria, jadi jangan takut untuk mengambil kendali dan memastikan bahwa setiap orang pada halaman yang sama.

HARI PERNIKAHAN
Pada hari pernikahan, Wedding Organizer harus tiba di tempat tersebut cukup awal untuk mengawasi semua penjual set-up dan menjawab pertanyaan yang mungkin timbul. Perencana harus memastikan bahwa pengantin, pengantin pria, DJ / band dan fotografer semua diinformasikan terlebih dahulu dari setiap peristiwa (grand pintu masuk, tarian pertama, pemotongan kue, garter melemparkan, dll).

Wedding Organizer harus menjadi penghubung antara semua vendor dan pengantin / pengantin pria pada hari pernikahan. Hal ini akan memungkinkan pengantin / pengantin pria untuk menikmati hari dengan teman-teman mereka dan keluarga daripada harus mengejar vendor. Setelah semua, itulah sebabnya mereka mempekerjakan Anda! Ini adalah tugas dan hak istimewa Wedding Organizer untuk memastikan bahwa visi klien diimplementasikan.

Setelah waktu untuk upacara mendekati Wedding Organizer harus mulai mendistribusikan bunga pribadi dan memastikan semua orang di tempat sesuai dengan timeline. Mereka bertanggung jawab untuk memastikan setiap orang di pesta pernikahan (usher, penyambut, dll) yang memenuhi tanggung jawab mereka dan bahwa tamu sedang dirawat dengan benar. Setelah saatnya untuk upacara untuk memulai Wedding Organizer (atau asisten mereka) harus siap untuk antri musik dan menjaga prosesi mengalir seperti yang direncanakan.

Setelah upacara selesai Wedding Organizer harus memastikan para tamu dengan cepat diantar ke tempat resepsi dan ke jamuan yang telah disiapkan oleh catering pernikahan murah.  adalah di tempat yang tepat untuk foto untuk memulai. Ini adalah salah satu segmen yang paling penting dan diabaikan dari pernikahan, tetapi jika dilaksanakan dengan benar akan memastikan awal lancar dan tepat waktu untuk penerimaan. Salah satu keterampilan yang Anda harus miliki sebagai Wedding Organizer adalah kemampuan untuk menjaga pernikahan bergerak sesuai dengan garis waktu tetapi juga mengetahui kapan harus mempercepat atau memperlambat.

Tempat pernikahan dan vendor biasanya sangat ketat pada penjadwalan, dan penundaan lebih dari 15 menit mungkin tidak hanya mengakibatkan manajer venue marah, tetapi juga setiap biaya keterlambatan yang berlaku terkait dengan tempat. Dan tebak siapa yang akan menanggung kesalahan atas tempat biaya keterlambatan? Yap, Wedding Organizer!

MERINGKAS
Dan jangan berpikir bahwa pekerjaan Anda dilakukan setelah para tamu dan pasangan pengantin baru telah keluar penerimaan. Bahkan setelah semua orang membersihkan keluar, perencana harus memastikan semua klien properti dan pernikahan hadiah pribadi benar dikemas dan diamankan di kendaraan, kamar hotel atau ruang penyimpanan. Rencana ke depan dan memiliki relawan merekrut klien Anda jika ada banyak barang yang akan dikemas atau disimpan.

Tidak ada reruntuhan madu seperti menemukan bahwa semua amplop hadiah yang dicuri atau yang mahal, menyewa vas bunga terlupakan di ruang resepsi. Jauhkan pengantin Anda bahagia dan memastikan bahwa perawatan yang tepat diambil untuk menyimpulkan acara lancar dan bertanggung jawab. Bahkan jika Anda tidak secara pribadi bertanggung jawab untuk barang-barang tertentu yang akan diambil dari perawatan, pastikan bahwa siapa pun yang bertanggung jawab untuk mereka tidak melupakan tugas mereka. Dan tidak perlu untuk menghafal-Anda dapat menulis semua ini turun terlebih dahulu.

MELAKUKAN PLANNER / PERENCANAAN SECARA MAKSIMAL
Tentu saja, tidak semua pengantin membayangkan pernikahan mereka sebagai Disney dongeng, atau mungkin mereka memiliki tapi terlalu sibuk dengan karir mereka dan tidak dapat diganggu dengan rincian dari perencanaan pernikahan mereka sempurna, sehingga mereka akan meminta Anda untuk mengurus dari mereka setiap langkah dari jalan. Meskipun Anda memiliki kemewahan ditambahkan memerintahkan harga yang lebih tinggi untuk tingkat layanan, jenis perencanaan pernikahan adalah tugas raksasa untuk melakukan. Untungnya, semakin banyak pengalaman yang Anda dapatkan, proses Anda lebih ramping dan mudah akan menjadi.

ANGGARAN
Dalam beberapa cara atau yang lain, anggaran akan mempengaruhi setiap keputusan pernikahan. Sangat awal dalam tahap perencanaan, Wedding Organizer murah harus memulai pembahasan rinci dengan klien untuk anggaran mereka untuk pernikahan. Beberapa klien akan menangani anggaran sendiri dan beberapa klien akan ingin atau perlu bantuan Anda. Sebelum mempertimbangkan tempat atau membuat janji dengan vendor apapun yang Anda harus yakin bahwa semua orang setuju pada total anggaran untuk pernikahan. Anda dapat membuang banyak waktu dan berakhir dengan klien sangat marah dan frustrasi dengan melihat tempat atau vendor yang tidak dalam anggaran mereka diharapkan.

Meskipun penting, jangan berpikir anggaran diatur dalam batu, baik. Sebagai pengantin berkembang dan berubah, sehingga akan rencana mereka untuk pernikahan mereka. Mereka akhirnya dapat menyadari bahwa pernikahan terlalu besar beban dan mengurangi anggaran mereka, atau lebih umum, mereka mungkin menyadari bahwa pernikahan impian mereka akan biaya lebih dari yang mereka telah menyadari dan ini akan menaikkan anggaran. Wedding Organizer harus bersaing dengan ini harapan berubah dan kerajinan proposal mereka sesuai.  Wedding Organizer harus membuat paket pernikahan promo dan paket pernikahan murah untuk menjangkau customer potensial/

TEMPAT / LOKASI
Setelah anggaran disetujui, sekarang saatnya untuk mulai meneliti tempat. tempat Membandingkan dapat menjadi salah satu pekerjaan yang paling rumit Wedding Planner harus dilakukan, tetapi juga di mana mereka dapat memberikan nilai yang paling untuk klien mereka. Masing-masing tempat Anda mempertimbangkan mungkin akan mencakup item sewa yang berbeda, harga makanan dan minuman mereka berbeda dan mungkin mencari pajak, tip dan biaya layanan pada tingkat yang berbeda.

Sebelum Anda menarik rambut Anda keluar mencoba untuk membandingkan tempat, memberikan masing-masing tempat panggilan dan menanyakan apakah mereka memiliki ketersediaan pada hari pernikahan Anda yang ditargetkan. Jika tempat yang tidak tersedia untuk tanggal tertentu (atau tanggal) maka pekerjaan Anda sebagai Wedding Organizer Murah hanya menjadi jauh lebih mudah. Hal ini dapat mengganggu pengantin, tapi pekerjaan Anda sebagai perencana adalah untuk memberikan pilihan terbaik bagi pasangan Anda dan mampu menyingkirkan tempat hanya mempercepat proses menemukan tempat yang pasangan Anda akhirnya akan setuju pada.

Hati-hati untuk membaca kontrak tempat dengan hati-hati! Pemesanan tempat akan sering menjadi pengeluaran tunggal terbesar bagi kebanyakan pasangan dan perbedaan bahkan kecil di cetak dapat biaya klien Anda ribuan dolar. Meminta tempat untuk mengadakan kencan sementara klien Anda membuat keputusan dan mendorong mereka untuk memutuskan dengan cepat dan membayar deposit sesegera mungkin. Anda tidak ingin mulai mencari tempat lagi karena tanggal pernikahan klien Anda diambil sehari sebelum deposit mereka diterima.
VENDOR
Setelah tempat dan tanggal yang dipilih dan dikonfirmasi dengan deposit, sekarang saatnya untuk mulai memilih vendor. Sama seperti halnya dengan tempat, banyak wedding planner jakarta terbaik (fotografer, videografer, toko bunga, dll) dapat memesan satu tahun atau lebih di muka. Untuk memastikan pilihan terbaik vendor untuk klien Anda Anda ingin cepat mulai pemesanan janji untuk vendor dalam anggaran klien Anda dan gaya.

Perlu kepribadian dan jadwal pikiran Anda klien ketika memesan janji. Beberapa klien memiliki waktu yang sulit membuat keputusan dan dapat merasa kewalahan dengan mudah, sehingga memberi mereka makan vendor perlahan. Beri mereka waktu untuk mempertimbangkan masing-masing vendor dan membuat keputusan pada setiap kategori sebelum pindah ke yang berikutnya. klien lain mungkin hanya memiliki waktu singkat sebelum kembali ke sekolah atau, jika mereka memiliki tujuan pernikahan, mereka hanya mungkin dapat membuat satu perjalanan ke daerah. Jika hal ini terjadi maka membuat semua janji cepat dan berkumpul bersama-sama.

MEREALISASIKAN
Klien Anda mungkin ingin bantuan Anda dengan pemilihan pengantin dan pihak pengantin pakaian. Ini mungkin termasuk menghadiri janji di salon pengantin atau hanya memberikan pendapat Anda pada foto yang dikirimkan kepada Anda melalui email. Ini adalah ide yang baik untuk menghadiri setidaknya satu janji dengan toko bunga, karena biasanya akan sampai kepada Anda untuk mendistribusikan korsase, korsase, dan karangan bunga untuk pesta pengantin dan Anda akan ingin menjadi akrab dengan upacara dan resepsi dekorasi sebagai baik. Klien mungkin ingin pendapat Anda pada kue pengantin, warna kain, pilihan makanan atau cara di mana makanan yang akan disajikan. Semua ini sambil menjaga anggaran di belakang pikiran Anda!
Begitu banyak rincian dan kami bahkan belum disebutkan bahan cetak! Aku sedang berbicara tentang Save Pernikahan Kurma, undangan pernikahan, undangan makan malam latihan, menu, tempat kartu nama, program dan surat sambutan. Bahkan jika klien Anda tidak memerlukan bantuan Anda dengan semua rincian ini Anda masih harus memastikan mereka tetap pada jalur dengan mendapatkan segala sesuatu yang dilakukan secara tepat waktu dan hemat biaya.

KESIMPULAN
Karena setiap pernikahan akan sepenuhnya unik, jawaban untuk pertanyaan, "Apa Wedding Organizer lakukan?" Tidak akan pernah sepenuhnya selesai. Namun demikian, mengambil pesan ini: tugas utama Anda sebagai Wedding Organizer adalah untuk memenuhi kekhawatiran bahwa pengantin wanita memiliki ketika ia memutuskan untuk mencari Wedding Organizer Murah. Keprihatinan ini akan selalu berubah, dan itu adalah OK. Selama Anda berada di sana untuk bertemu dengan mereka, Anda telah memenuhi kewajiban Anda.

Rabu, 01 November 2017

Di Balik FinTech Syariah

Oleh : Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc *)
(artikel dimuat oleh Republika tanggal 27 Oktober 2017)
Paling tidak, dua bulan ini, saya sudah beberapa kali mengisi kajian FinTech Syariah, sepertinya masyarakat sedang “jatuh cinta” dengan terobosan teknologi keuangan yang makin “intelligent” baru-baru ini. Untuk memberikan pencerahan bagi yang ingin tahu tentang FinTech syariah lebih jauh lagi, kali ini saya bahas geliat FinTech syariah dari enam sisi yaitu legalitas, akuntansi, audit, tata kelola, pengawasan syariah dan etika.
Peraturan FinTech di Indonesia
Tahun lalu Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah mengeluarkan regulasi FinTech yaitu Peraturan OJK Nomor 77/POJK.01/2016 tanggal 29 Desember 2016 tentang Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi. Dalam peraturan tersebut disebutkan bahwa layanan pinjam meminjam uang berbasis teknologi informasi adalah penyelenggaraan layanan jasa keuangan untuk mempertemukan pemberi pinjaman dengan penerima pinjaman dalam rangka melakukan perjanjian pinjam meminjam dalam mata uang rupiah secara langsung melalui sistem elektronik dengan menggunakan jaringan internet.
Meskipun belum ada peraturan khusus untuk FinTech syariah, namun beberapa startup sudah mulai bermunculan. Kira-kira peraturan untuk FinTech syariah berbunyi seperti ini: “Layanan Jual Beli/Kemitraan/Pembiayaan/Sewa Menyewa Syariah” Berbasis Teknologi Informasi. Layanan penyelenggaraan layanan jasa keuangan syariah ini untuk mempertemukan penjual/mitra/pemilik modal/pemilik aset dengan pembeli/mitra/pekerja/penyewa dalam rangka melakukan jual beli/kemitraan/pembiayaan/sewa menyewa secara syariah dalam mata uang rupiah secara langsung melalui sistem elektronik dengan menggunakan jaringan internet.
Bank Indonesia (BI) juga mengeluarkan peraturan PBI 18/40/PBI/2016 tanggal 14 November 2016 tentang penyelanggaraan pemrosesan transaksi pembayaran. Hingga saat ini belum juga ada definisi secara syariah, namun peraturan ini kira–kira berbunyi: peraturan penyelanggaraan pemrosesan transaksi pembayaran yang mengikuti prinsip syariah.
Startup/instansi yang menawarkan jasa FinTech baik itu yang bergerak di “lending” maupun “sistem pembayaran” terlebih dahulu membuat badan hukum sebagai payung usahanya yang kemudian mendaftarkannya ke OJK atau BI. Badan hukum bisa berbentuk Perseroan Terbatas atau Koperasi.
Startup merupakan sebuah legal entity yang harus menyusun laporan keuangan sebagai bentuk pertanggungjawaban kepada pemangku kepentingan. Startup juga harus memiliki tata kelola yang baik untuk menjamin keberlangsungan usahanya di masa depan. Audit juga merupakan keniscayaan bagi lembaga yang memiliki badan hukum dimana layanan transaksi berbasis elektronik rentan terhadap kecurangan dan penyimpangan dalam penggunaan data.
Akuntansi
Dewan Standar Akuntansi Syariah – Ikatan Akuntan Indonesia selalu merujuk ke fatwa Dewan Syariah Nasional –Majlis Ulama Indonesia (DSN-MUI) sebelum mengeluarkan standar – standar akuntansi. Dari tahun 2000 hingga saat ini sudah dikeluarkan 109 fatwa keuangan syariah dan dengan kehadiran bisnis FinTech berbasis syariah, ada fatwa – fatwa baru yang akan bermunculan, misalnya fatwa e-Money. Seterusnya perlakuan dan ruang lingkup akuntansi perlu disesuaikan, namun hingga saat ini belum ada pembahasan terkait akuntansi untuk startup.
Skema FinTech syariah ada beberapa macam, yang cukup dikenal adalah yang memiliki platform Peer to Peer (P2P) dan crowdfunding. Perlakuan akuntansi untuk startup syariah tergantung kepada skema dan akad yang digunakan.
Berikut adalah contoh usulan perlakuan akuntansi untuk Mudharabah Fintech di tahap awal transaksi. Investor (Shahibul Maal) menyetujui dan memberikan investasi modal pembiayaan Mudharabah kepada Pengelola (Mudharib) melalui kampanye startup dengan perkiraan nisbah bagi hasil yang sudah ditampilkan. Akad antara investor dengan startup menggunakan wakalah bil ujroh. Pada saat Investor menyepakati pemberian modal maka dana ditransfer melalui rekening titipan/escrow/virtual account, dan investor mengakuinya sebagai Dana Investasi Mudharabah. Jurnal yang dicatat oleh investor adalah: Dana Investasi Mudharabah pada Kas dan dari sisi startup dana diakui sebagai titipan dengan jurnal Kas pada Dana Titipan. Begitu juga di sisi Mudharib, ketika menerima dana dari investor melalui startup, maka jurnalnya adalah Dana Syirkah Temporer pada sisi kredit.
Adapun salah satu usulan perlakuan akuntansi untuk Waqaf FinTech adalah sebagai berikut.  Waqif (orang yang berwaqaf) menyetujui untuk menyalurkan dana waqaf kepada Nadzir melalui startup, maka akad antara Waqif dengan startup adalah wakalah bil ujroh. Ketika Waqif menyalurkan dana wakaf melalui rekening titipan/escrow/virtual accountWaqif mengakui adanya penyaluran dana waqaf. Di sisi startup mengakui sebagai Titipan Dana Waqaf sampai dana ditransfer ke Nadzir. Di sisi Nadzir, ketika menerima dana waqaf maka diakui sebagai Kas pada Penerimaan Dana Waqaf, yang mana Penerimaan Dana Waqaf dilaporkan pada laporan terpisah khusus Laporan Penerimaan dan Penyaluran Dana Waqaf.
Audit. Dalam hal audit, peranan audit elektronik (Electronic Data Process - EDP) akan makin penting ketika digitalisasi dalam proses bisnis makin dominan. OJK mewajibkan penyelenggaraan FinTech untuk menyediakan rekam jejak audit (audit trail) terhadap seluruh kegiatannya di dalam sistem elektronik berbasis teknologi informasi. Rekam jejak audit berguna untuk pengawasan, penegakan hukum, penyelesaian sengketa, verifikasi, pengujian dan pemeriksaan lainnya.
Tata kelola
Dari sisi tata kelola, startup harus memperhatikan hal ini. Selain wajib diawasi oleh Dewan Pengawas Syariah, sebuah startup syariah wajib menyusun system tata kelola yang baik salah satunya mempunyai lima prinsip yaitu: Transparency, Accountability, Responsibility, Independence dan Fairness (disingkat TARIF).
Pertama, transparansi. Informasi yang disediakan oleh startup harus memenuhi karakteristik informasi yang baik yaitu akurat, relevan, memadai, real time, jelas dan mudah diakses oleh pemangku kepentingan. Namun startup harus tetap memperhatikan kerahasiaan data yang bersifat pribadi, data transaksi dan data keuangan.
Kedua, akuntabilitas. Startup harus dapat mempertanggungjawabkan kinerjanya secara transparan dan adil kepada pemangku kepentingan. Bentuk pertanggungjawaban berupa laporan secara berkala kepada OJK atau BI dalam bentuk laporan keuangan dan laporan penyelenggaraan layanan berbasis elektronik.
Ketiga, responsibilitas. Startup juga harus mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku dan memenuhi ketentuan bisnis syariah, juga bertanggung jawab terhadap lingkungan dan masyarakat. Untuk mewujudkan tanggung jawab terhadap pemangku kepentingan, startup juga harus memiliki tim yang ahli di bidang teknologi informasi, akuntansi syariah, serta administrasi dan manajemen syariah.
Keempat, independen. Startup harus bebas dari kepentingan pihak tertentu sehingga pengambilan keputusan dapat dilakukan secara objektif. Benturan kepentingan juga dapat mengancam prinsip dasar etika bisnis syariah.
Kelima, kewajaran dan kesetaraan. Setiap individu yang berminat untuk bertransaksi dengan startup memiliki kesamaan dalam hak, perlakuan dan kesempatan. Startup harus bersifat tawazun(seimbang/adil) dalam memberikan layanan, tidak mengurang hak pemangku kepentingan.
Pengawasan Syariah
Bagi startup yang bergerak di bidang syariah harus mendapatkan izin usaha syariah dari Dewan Syariah Nasional-Majelis Ulama Indonesia dan pengawasan dari Dewan Pengawas Syariah (DPS). Ke depan, pengawasan dapat dilakukan dari jarak jauh karena semua aktifitas tersedia secara online.
Etika
Etika melalui sistem elektronik harus tetap ditaati yaitu diantaranya adalah jujur, adil, amanah, dan ihsan. Jujur  karena startup harus mampu menjaga kerahasiaan data pemangku kepentingan. Adil diperlukan karena startup harus memperhatikan semua pemangku kepentingan, dan amanah karena startup harus mengedepankan tanggung jawab, tidak ada konflik kepentingan ketika menjalankan tugas. Terakhir, ihsan karena startup juga harus mengedepankan konsep berbagi bukan berlomba – lomba hanya untuk mencari keuntungan.
Terakhir, untuk memastikan tujuan startup syariah bukan hanya untuk komersial semata tetapi juga untuk tujuan sosial, maka dari itu, para startup harus menyisihkan sebagian keuntungan untuk kegiatan sosial. Bahkan sebaiknya startup syariah diwajibkan untuk membuat crowdfunding zakat, infaq, shadaqah, waqaf sebagai baktinya kepada lingkungan sekitar.
Diharapkan semakin banyaknya startup syariah dapat menjangkau masyarakat Indonesia lebih banyak lagi yang diharapkan dapat berpartisipasi aktif dalam praktik bisnis syariah, bersinergi membangun ekonomi Indonesia.
*)  Dosen Senior Akuntansi Syariah STEI Tazkia/Ketua Tim Riset Kompartemen Akuntansi Syariah, Ikatan Akuntan Indonesia

Dampak Bahaya Riba Terhadap Usaha Kecil

Siapapun bisa menjadi seorang pengusaha. Mulai dari mereka yang lulus dari perguruan tinggi terkemuka luar negeri, hingga seorang lulusan SD sekalipun. Meski, tidak semua orang yang memilih jalan menjadi pengusaha berakhir dengan kesuksesan. Hal ini bergantung dengan kerja keras dan kemauan masing-masing.
Saat ini, menjadi pengusaha juga semakin dipermudah. Terutama akses mendapatkan modal. Hanya saja, tidak semua modal tersebut memiliki dampak yang positif. Tidak jarang, modal yang didapatkan malah menjadi sumber kehancuran usaha. Hal ini pun kerap dialami, terutama di kalangan pelaku usaha kecil dan menengah.
Mereka kerap memanfaatkan layanan peminjaman modal yang ditawarkan oleh berbagai pihak. Apalagi, syarat yang diperlukan bisa dipenuhi dengan mudah. Namun, hanya sedikit yang menyadari kalau pinjaman modal tersebut merupakan awal kemunculan ancaman bahaya riba. Tidak hanya menyangkut diri sendiri, tapi juga keluarga dan orang-orang terdekat.
Agama Islam secara tegas mengharamkan berbagai jenis riba dan termasuk dalam jenis dosa besar. Umat Islam pun telah diingatkan berulang kali mengenai bahaya riba. Bahkan, para pelaku aktivitas riba, seperti dalam QS. Al-Baqarah :278-279, disebut sebagai orang yang memerangi Allah SWT dan Nabi Muhammad SAW.
Meski ancaman yang sedemikian besar, banyak pelaku usaha yang masih menggantungkan hidupnya dengan utang riba. Mulai dari pelaku usaha kecil hingga pemilik perusahaan besar.  Padahal, bahaya riba terlihat secara nyata bagi seorang pelaku usaha. Termasuk di antaranya adalah:
1.    Jeratan utang yang tak kunjung usai
Fenomena yang sering muncul, riba menjadikan utang tidak kunjung selesai. Bukannya lunas, utang tersebut malah bertambah banyak. Alasan utamanya adalah, nilai bunga yang sangat tinggi.
2.    Hilangnya rasa empati
Bahaya riba bagi pelaku usaha kecil berikutnya adalah hilangnya rasa empati kepada sesama. Alih-alih memikirkan nasib orang-orang yang tidak beruntung, mereka lebih memikirkan caranya untuk melunasi tagihan bulanan.
3.    Pola hidup yang boros
Riba juga menimbulkan pola hidup yang boros bagi para pelakunya. Termasuk yang memberi utang atau yang mengajukan utang.
4.    Harta yang tidak membawa berkah
Uang yang dihasilkan dari utang riba memang terlihat besar. Hanya saja, sering harta tersebut malah menjauhkan pemiliknya dari orang-orang di sekitar dan Allah SWT.
5.    Azab di dunia dan di akhirat
Bahaya riba tidak hanya dirasakan di dunia. Mereka yang terjerumus dalam praktik ini juga mendapatkan ancaman yang tak kalah besar di akhirat kelak.
Dengan bahaya yang sedemikian besar, masih tertarik dengan utang riba? Yuk investasi kepada UKM potensial dengan bebas riba disini

Babak Baru Indves Mencapai Pendanaan 1 Miliar

Berawal di bulan Januari 2016, platform Indves yang saat itu mengusung campaign UMKM Amanah Farm sebagai pilot project dengan pembiayaan senilai 20 juta, kini telah berhasil menorehkan pencapaian dengan total pembiayaan sebesar 1 miliar rupiah. Selama 22 bulan kebelakang, sebanyak 27 mitra UMKM telah berhasil terdanai di wilayah Jabodetabek dan Bandung.
[caption id="attachment_302" align="aligncenter" width="601"]Milestone Pendanaan 1 Miliar Milestone Pendanaan 1 Miliar[/caption]Jika dilihat dari grafik total pembiayaan diatas, dapat dilihat bahwa pertumbuhan penyaluran dana meningkat lima kali lipat selama sepuluh bulan terakhir. Semoga pencapaian ini dapat memotivasi kami untuk memberikan layanan yang semakin baik sehingga akan semakin banyak UMKM yang dapat terbantu untuk mengakses pembiayaan yang bebas riba.
Pekerjaan Rumah (PR) kami masih panjang, terdapat jutaaan Usaha Kecil dan Menengah yang masih kesulitan untuk mendapatkan permodalan. Ada juga kasus umkm yang terjerat hutang yang mencekik sehingga menyulitkan usaha mereka. Hal tersebut lah yang membuat kami terus bekerja dan percaya Indves akan terus berkembang untuk memajukan UMKM yang tersebar di seluruh Indonesia.
Kami sangat berterima kasih kepada seluruh Investor yang telah menjadikan Indves sebagai platform untuk berinvestasi dalam merencanakan keuangannya. Semoga kebutuhan dan perencanaan keuangan yang direncanakan dapat tercapai dengan menggunakan platform ini.

Selain itu juga kami sangat berterima kasih kepada seluruh UMKM yang memberikan kepercayaan kepada kami sebagai perantara untuk mendapatkan bantuan permodalan. Kami berharap semoga usaha yang dijalankan semakin maju dan mampu meningkatkan serta mengekspansi bisnisnya.
Ke depannya kami berencana semoga UMKM yang bisa kami bantu tidak hanya wilayah Jabodetabek dan Bandung saja namun mampu mencapai kota-kota yang tersebar di seluruh Indonesia. Kami meyakini bahwa UMKM yang maju akan membuat negara indonesia semakin sejahtera.
Besar harapan kami agar Indves semakin maju, oleh karena itu dibutuhkan partisipasi baik dari investor dan umkm untuk memberikan kritik dan saran yang membangun untuk perbaikan kedepan.
Terima kasih kepada seluruh pihak yang terlibat, yuk daftar bisnismu dan investasikan danamu untuk kebutuhan yang akan datang disini.
Indves.com
Aman, Halal, Berkah

Potensi Fintech Untuk Pertumbuhan Sektor Keuangan Islam

Munculnya teknologi keuangan (financial technology atau fintech) mendapat perhatian baru-baru ini. Menurut Technavio, sebuah perusahaan riset dan konsultasi teknologi, pasar software perbankan syariah global diperkirakan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (compound annual growth rate / CAGR) mendekati 13% pada tahun 2017-2021. Pasar tersebut juga diproyeksikan mencapai $ 685,48 juta pada tahun 2021. Amrita Choudhury, seorang analis utama di Technavio, mengatakan bahwa salah satu alasan utama pertumbuhan pasar software perbankan Islam global adalah meningkatnya penerapan teknologi maju dan meningkatnya penerimaan masyarakat terhadap konsep perbankan syariah. Technavio menyoroti tiga market drivers yang berkontribusi terhadap pertumbuhan pasar software perbankan syariah global, yaitu penerbitan smart cards oleh bank, meningkatnya penerbitan Sukuk, dan mobilitas di industri perbankan.

Volume transaksi yang terus meningkat dan kemajuan teknologi keuangan mendorong industri perbankan untuk menerapkan produk baru dalam layanan mereka, salah satunya adalah kartu pintar (smart cards) yang dapat memudahkan bank untuk melacak aktivitas nasabah. Fitur smart cards dapat membantu dalam manajemen nasabah yang lebih baik dan menawarkan program yang dapat meningkatkan kesetiaan nasabah terhadap layanan perbankan syariah.

Faktor berikutnya berkaitan dengan meningkatnya penerbitan Sukuk. Sukuk dapat dikatakan serupa dengan obligasi, tapi alih-alih memberikan kepemilikan hutang, ia memberi investor bagian atau share dari aset yang diinvestasikan. Sukuk adalah produk yang dapat memenuhi kebutuhan konsumen Muslim karena sesuai dengan hukum Islam yang melarang adanya unsur bunga atau riba. Sampai saat ini, tingkat pertumbuhan Sukuk di pasar keuangan global adalah 10% -15%. Oleh karena itu, akan sangat membantu bagi bank syariah dan lembaga keuangan terkait untuk mengembangkan software perbankan syariah yang dapat membantu pengelolaan investasi Sukuk yang dilakukan oleh setiap nasabah secara efisien.

Penggerak lain bagi pertumbuhan pasar software perbankan syariah global adalah mobilitas di industri perbankan. Beberapa institusi keuangan sekarang mengadopsi layanan mobile dan wireless untuk membantu karyawan mereka tetap terhubung, meningkatkan layanan pelanggan, dan mengurangi biaya melalui inisiatif bring your own devices (BYOD). Pertumbuhan yang signifikan dari perangkat mobile telah mendorong institusi keuangan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan saat ini dengan mengembangkan aplikasi untuk transaksi keuangan.

Melihat laporan dari Technavio, kita dapat melihat bagaimana fintech memiliki peran penting dalam pertumbuhan sektor keuangan Islam. Dengan Bank Dunia yang memproyeksikan setiap orang dewasa memiliki rekening bank pada tahun 2020, fintech memiliki potensi untuk mendorong inklusi keuangan melalui pemenuhan kebutuhan keluarga berpenghasilan rendah dan meningkatkan taraf hidup orang-orang di negara-negara berkembang. Meningkatnya pertumbuhan fintech di pasar keuangan global mendorong sektor keuangan Islam untuk mengembangkan inovasi juga. Keuangan Islam khususnya menawarkan solusi untuk usaha kecil dan menengah, menjembatani kesenjangan antara lembaga keuangan dan mereka yang mencari pembiayaan. Penting bagi pertumbuhan ekonomi Islam, daya saing lembaga keuangan syariah akan tumbuh dengan pesat dengan bantuan sektor fintech.
Lihat selengkapnya fintech yang membantu permodalan para ukm disini  disini

5 Keuntungan Investasi Syariah Dibandingkan Investasi Konvensional

Bagi seorang muslim, menjalankan berbagai hal sesuai aturan agama merupakan hal penting. Investasi syariah menjadi solusi yang tepat di tengah maraknya berbagai pilihan investasi. Apalagi, investasi jenis ini juga memberikan beragam keuntungan yang tidak bisa ditemukan pada investasi konvensional.
Setidaknya, ada 5 keuntungan yang bisa didapatkan dari investasi syariah, yakni:
1.    Investasi sesuai syariat Islam
Hal pertama dan paling penting dari investasi syariah adalah, kesesuaiannya dengan aturan syariat agama Islam. Investasi ini memenuhi berbagai kriteria, termasuk di antaranya adalah memiliki barang halal, dilakukan dengan cara halal, serta digunakan secara halal.
2.    Bebas riba
Selanjutnya, investasi ini memberikan perlindungan seorang investor dari ancaman riba. Hal ini berbeda dengan investasi konvensional yang sering bercampur dengan faktor riba. Hal ini sangat penting, terutama bagi umat Islam. Mengingat, riba merupakan salah satu dosa besar. Pelakunya pun mendapatkan ancaman azab, baik di dunia ataupun di akhirat.
3.    Lebih aman
Investasi jenis ini juga memberikan jaminan keamanan lebih tinggi. Alasannya, karena setiap investasi islami, harus menjauhi gharar atau pemberian informasi yang tidak lengkap. Gharar kerap dilakukan dengan tujuan untuk menyesatkan para calon investor.
Selain itu, investasi syariah juga harus menjauhi hal-hal yang maysir, transaksi yang mengandung unsur judi. Dengan begitu, investor bisa menyerahkan uangnya kepada pengusaha tanpa rasa khawatir.
4.    Didukung aturan perundang-undangan
Investasi syariah juga memiliki dasar hukum yang jelas, tercantum dalam UU Nomor 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah. Dalam praktiknya, penyelenggaran investasi mendapatkan pengawasan secara langsung dari Dewan Syariah Nasional MUI.
5.    Tak hanya untuk secara finansial, tapi juga secara sosial
Hal yang tidak kalah penting, investasi syariah juga memberikan manfaat besar secara sosial. Keberadaannya bisa membantu para pengusaha dalam memperluas usahanya. Selain itu, investasi ini juga memiliki peran dalam mengurangi tingkat pengangguran di masyarakat. Keuntungan finansial diperoleh, pahala juga didapatkan.
Hanya saja, Anda perlu berhati-hati dalam memilih investasi syariah yang ingin digunakan. Tidak jarang, ada pula pihak secara sengaja menggunakan label syariah sebagai sarana penipuan. Jadi, waspada dalam berinvestasi merupakan hal yang mutlak.

Mengenal Akad Mudharabah dalam Ekonomi Islam


Pernahkah Anda mengajukan pinjaman melalui bank syariah? Jika pernah, maka sedikit banyak Anda pasti mengenal tentang akad mudharabah. Dari asal katanya, mudharabah juga berarti dharb yang bermakna menanggung. Beberapa pendapat ulama dan fukaha menyatakan bahwa mudharabah masuk dalam kategori syirkah, dan Alquran memuat kata dharaba sebanyak 58 kali. Istilah ini tidak asing dalam ranah ekonomi Islam.
Pengertian Akad Mudharabah
Dalam istilah ekonomi syariah, mudharabah adalah kegiatan transaksi atau kerja sama antara pemilik dana dan pengelola dana untuk kepentingan usaha. Keuntungan atau laba yang diperoleh dari usaha tersebut kemudian dibagi rata di antara keduanya, berdasarkan nisbah bagi hasil yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.
Jika dalam praktiknya usaha tersebut mengalami kerugian, maka jumlah kerugian tersebut ditanggung oleh pemilik dana. Namun, kerugian tersebut harus ditanggung oleh si pengelola dana apabila diakibatkan oleh kelalaian atau pelanggaran yang dilakukan oleh pengelola dana.
Akad mudharabah dalam ekonomi islam bergantung pada asas kepercayaan. Hal serupa telah terjadi sejak zaman Rasulullah, saat beliau dipercaya oleh Khadijah untuk membawa barang dagangan dan menjualnya ke negeri Syam. Asas kepercayaan menjadi penting dalam akad mudharabah karena pemilik dana tidak boleh ikut campur dalam proses pengelolaan dana, kecuali dalam hal memberi saran dan melakukan pengawasan.
Syarat dan Rukun Terjadinya Akad Mudharabah
Berikut adalah syarat dan rukun yang harus dipenuhi sebelum terjadinya akad mudharabah:
  1. Adanya pemilik modal dan pengelola dana yang telah balig dan berakal sehat.
  2. Adanya modal yang diserahkan dalam bentuk tunai, bukan utang. Modal bisa berupa uang atau aset lainnya yang memiliki nilai jelas dan wajar.
  3. Terjadinya ijab dan kabul yang menunjukkan persetujuan kedua belah pihak.
  4. Nisbah keuntungan ditentukan untuk kedua belah pihak, dengan jumlah pembagian yang jelas dan adil. Jika ada perubahan nisbah, ketentuannya harus berdasarakan persetujuan pemilik modal dan pengelola dana.
Akad mudharabah memiliki masa yang tidak menentu dan tidak terbatas. Kerja sama tersebut bisa terputus apabila salah satu pihak mengundurkan diri dari perjanjian. Di awal, biasanya kedua pelaku akan menentukan durasi kerja sama sesuai kesepakatan. Akad tersebut juga bisa terputus apabila salah satu pihak kehilangan akal, meninggal dunia, pengelola dana tidak amanah, dan hilangnya modal.